I made this widget at MyFlashFetish.com.

Gomenasai Anime Smiley

Thursday, 29 September 2011

..Ya ALLAH..


Ya Allah, ape la kesalahan si kecil ini..mahu jgk dia melihat dunia yang indah ini..apakah dosa nya YA ALLAH, knp manusia begitu KEJAM??! kerana kesalahan yang dibuat oleh kedua ibubapa yang tiada hati perut..sanggup membunuh si kecil yang tidak bersalah ini..Sedarkanlah HAMBAMU ini sehingga membuka hatinya mereka ke JALANMU Ya ALLAH..Amin.. :(

Tuesday, 20 September 2011

..Wahai Pasangan Kekasih..


Renungan ini ditujukan buat pasangan kekasih yang tanpa ikatan yang halal. moga ianya menerbitkan keinsafan dan meneguhkan keimanan. moga Allah redha =)
Wahai pasangan kekasih,
usahlah bazirkan airmata,andainya putus cinta sesama insan,
kerana setiap titis airmata yang mengalir adalah sia-sia,
sebaliknya bazirkan airmata,andai putus cinta dengan Ilahi,
menangislah sepuas-puasnya,mohonlah keampunanNYA,
kerana airmata yang mengalir memohon keampunan Ilahi ,
adalah lebih berharga,lebih bernilai dari emas permata.
Wahai pasangan kekasih,
Kumbang bukan seekor,bunga bukan sekuntum,
Wah!hebatnya peribahasa melayu,peribahasa yang paling popular,
Betul juga ya,peribahasa ini,tak disangkal lagi,
Bersepah-sepah kumbang yang berterbangan,dimuka bumi ini,
Begitu juga dengan bunga yang mekar di taman larangan,
Mekar dengan berbagai haruman,
Indah sungguh ciptaan Ilahi.
Wahai pasangan kekasih,
Sebagai hamba Allah,
Renungilah firman Allah yang bermaksud:
Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui. (AL-BAQARAH AYAT:216)
Wahai pasangan kekasih,
Fahami dan renungilah ayat tersebut,
Bahawasanya sesuatu yang disukai,
Belum tentu membawa kebaikan pada diri sendiri,
Bahawasanya sesuatu yang dibenci,
Belum tentu memudaratkan diri sendiri.
Bahawasanya cinta sesama insan,
Tidak akan kekal hingga akhirnya,
Bahawasanya cinta kepada Allah,
Adalah cinta abadi,cinta yang kekal abadi selamanya.
Wahai pasangan kekasih,
Putus cinta sesama insan,
Tidak mendatangkan kemudaratan kepada diri sendiri,
Kenapa dibebani fikiran,,hati dan jiwa,
Dengan masalah yang remeh-temeh ini,
Kenapa tak lapangkan fikiran dengan mengingati Allah yang satu,
Kenapa tak hiasi hati dengan zikrullah,
Kenapa tak tenangkan jiwa dengan bersolat dan berdoa,
Tenteramkan jiwa dengan alunan merdu,
ayat-ayat suci Al-Quran,
sedangkan tahu itulah yang terbaik,
kenapa diikutkan rasa hati,
Kenapa dan kenapa.
Wahai pasangan kekasih,
Lupakah pada pesanan:
“Cintailah sesuatu itu sekadar saja,berkemungkinan ia akan menjadi kebencianmu pada suatu ketika.Bencilah yang engkau benci itu sekadar saja,berkemungkinan ia akan menjadi kecintaanmu pada satu ketika”.
Wahai pasangan kekasih,
Benarlah kata pujangga:
“Dunia akan terkejut mendengar seseorang membunuh diri kerana kematian ibunya,tetapi tidak akan terkejut apabila bunuh diri itu disebabkan kematian kekasih yang dicintainya”.
Wahai pasangan kekasih,
Yakinlah pada ketentuan,
Yang Maha Esa,
Pasrah segalanya,
Sudah tertulis milik siapakah anda,
Di LOHMAHFUZ,
Cuma anda tak tahu,
Siapakah jodoh anda,
Yang tersirat dan tersurat,
Hanya Allah Maha Mengetahui.


Waallahualam.. ^^

Friday, 9 September 2011

...Petua Memudahkan Lena...

* Biasekan tidur mengikut jadual.
* Buat satu peraturan yang tetap, Cthnya tidur di tempat yang sama, biasakan menutup televisyen, gosok gigi dan sebagainya.
* Tidurlah dalam suasana dengan kadar kegelapan yang sesuai, suhu yang selesa, supaya tidak tidak terlalu panas.
* Tidur yang berkualiti lebih baik daripada tidur yang panjang, tetapi tidak menghilangkan kepenatan.
* Makan makanan yang tinggi karbohidrat agar anda dapat tidor yang lebih kualiti.Kurangkan minum air yang boleh menganggu keselesaan tidur.
* Bangun tidur beransur-ansur, tarik dan hembus nafas.
* Berdoa agar dapat tidur malam-malam, seperti doa diajarkan Rasulullah S.A.W kepada Zaid bin Thabit, diriwayatkan at-Tabrani dan Ibnu Sunni:


"Ya Allah, telah malap bintang-bintang dan telah tenang mata-mata manusia dan Engkau Maha Berkuasa. Wahai Yang Berkuasa, lelapkanlah mataku dan tenangkanlah malamku ini"

Wednesday, 7 September 2011

Bila Semua Sudah Terbalik


Dari jauh kedengaran suara perbualan, dia ni mahasiswa, ambil master di luar Negara. Mesti mahal hantaran. Ye la, belajar luar negeri je dah mahal. Padahal luar negeri tu setakat Indonesia atau Singapura. Bukan jauh mana pun. Tapi dah bubuh awal-awal hantaran anak kita mesti mahal.
Rata-rata masyarakat sekarang dah mempunyai pemikiran sebegini.
“ Bakal menantu awak kerja apa?”
“ Kerja sendiri.”
“ Besar ke gaji menantu awak? Nak sara anak awak?”
“ …..” diam tidak terjawab.
Saya buat artikel ini sebab tidak lama lagi saya pun akan menamatkan zaman bujang saya. Mungkin tahun ini atau mungkin tahun hadapan.
Yang Bujang Senang, Bujang Tidak Senang, Dan Bujang Terlajak.
Sebenarnya tadi malam saya bersama-sama ikhwah saya, Razy, Amsyar (Seorang guru kimia), Aminudin (bakal jurutera), duduk di sekitar dataran Batu Pahat, berbincang soal kahwin dan hantaran yang tinggi melambung. Seorang ikhwah saya ada bercakap macam ni.
“ Kalau hantaran je dah cecah RM20,000-RM 30000, baik aku beli rumah dari aku kahwin. Ini baru kos kat rumah perempuan. Belum lagi kat rumah lelaki.”
Amsyar membalas:
“ Sebab sekarang ni orang fikirkan adat dan budaya. Ok, kalau nak kompang, kena bayar, nak pelamin, kena bayar, senang cakap nak semua kena bayar. Sampai orang fikir nak kahwin pun susah. Zaman-zaman dulu bolehlah semuanya free je.”
“ Itu tak pe lagi syar, habis cuba kau bayangkan kalau orang tu nak kahwin, tapi ibu bapa perempuan tak setuju. Tu yang nanti tiba-tiba buncit.”
Bila dah masuk bab buncit ni, saya terfikir. Bukankah Melaka ada buat sekolah untuk pelajar-pelajar terlanjur? Kenapa di buatnya sekolah sebegini? Kenapa tidak di berikan bantuan atau dana kepada mereka yang ingin berkahwin?
Tapi bila saatnya seorang lelaki melafazkan :
"Aku terima nikahnya si dia binti si ayah dia dengan mas kahwinnya RM.." Bunyi macam senang? Nah ini ertinya :)

"Aku tanggung dosa-dosa si dia dari ibu bapanya, apa saja dosa yang dibuat, dari dedah aurat hingga ke tinggalnya solat dan aku tanggung semua dosa bakal anak-anak aku. Kalau gagal, maka aku fasik, dayus dan aku rela masuk neraka, aku rela malaikat Zabaniyah melibas aku hingga pecah badanku."
Tapi bila di fikirkan balik kenapa harga hantaran mahal. Sebab kos mahal, harga barang makanan mahal. Semua makin naik. Bila si lelaki bagi hantaran murah, RM1 ribu sahaja, ada yang mula cakap-cakap belakang. “ Itu mesti dah mengandung.” Mentaliti masyarakat.
Harta Menjadi Ukuran Semuanya Tidak Kemana
Sudah menjadi kebiasaan apabila membincangkan soal menantu yang menjadikan kereta yang dipakai sebagai ukuran. Di canang ke sana sini, bahawa menantu mereka mempunyai kereta mewah. Bahkan ada yang tidak segan silu membanding-bandingkan kereta anak menantu mereka dengan menantu orang lain. Saya juga pernah dibandingkan dengan anak-anak jiran dalam soal begini.
            Jawapan diberikan oleh saya mudah, Saya tidak berkemampuan. Sememangnya tidak mampu dari sudut kewangan kerana masih banyak tanggungjawab yang harus ditunaikan. Hasrat untuk memiliki rumah sendiri dan menggenggam ijazah sarjana membuatkan saya lebih berhati-hati didalam mengatur perbelanjaan. Berusaha mendapatkan pendapatan sampingan bagi menampung aktiviti dakwah yang dijalankan.
Tingginya Martabat Wanita Di Sisi Agama
Islam sendiri telah mengangkat martabat wanita itu sungguh tinggi di sisi Islam. Nilai seorang muslimah tidak dapat di nilai dengan wang ringgit yang melampau tinggi hantarannya. Tetapi yang Islam sarankan adalah mahar untuk kaum muslimah.
Maksud firman Allah Taala di dlm Surah An Nisa ayat ke-4
" Berikan lah kepada perempuan-perempuan itu maskahwin mereka sebagai pemberian yang wajib jika mereka suka hatinya berikan kepada kamu sebahagian dari maskahwinnya ,maka makanlah ( gunakanlah ) pemberian ( halal) itu sebagai nikmat yg lazat lagi baik kesudahannya 
Maksud sabda Nabi s.a.w
" Drp Sahal bin Said r.a berkata ,sabda rasulallah s.a.w Lihatlah mahar walaupun sebentuk cincin besi " riwayat : Al Bukhari
Islam tidak menetapkan kadar mahar yg wajib diberikan oleh suami kepada isterinya .Terpulang kepada kemampuan suami . Perbincangan dan saling bertolak ansur di antara kedua-dua pihak dalam menetapkan mahar yang rendah dan berpatutan adalah satu perkara yg baik dan digalakkan 
Islam juga tidak menetapkan bentuk mahar yg wajib diberikan itu ,Mahar boleh saja dlm bentuk nilai wang ( seperti di negara kita , mahar telah ditetapkan oleh pihak yg berwajib contoh mahar bagi perempuan yang belum berkahwin sebanyak RM 80.00).mahar juga boleh saja dalam bentuk cincin ,anting-anting ,kereta ,mengajar ilmu , pekerjaan , asalkan mahar itu memberi manfaat kepada isteri. 
Jangan salah faham ,mahar (mas kahwin) tidak serupa dengan wang hantaran , mahar tidak serupa dengan barang - barang hantaran ,mahar tidak serupa "dengan serba satu ". Mahar adalah wajib dan selain itu terpulang kepada kedua-dua belah pihak utk menentukan apa yg menjadi " tambah nilai " dan hukum " tambah nilai " itu adalah harus . 
Bersederhanalah Dalam Membuat Sesuatu
Kepada mereka yang ingin mendirikan rumahtangga selepas ini. Bersederhanalah dalam membuat sesuatu. Janganlah kamu bermegah-megah dan berlagak sombong dengan melakukan majlis yang besar. Masyhur di mata manusia, tetapi di pandangan Allah tiada nilai..


Insyaallah.. ^^v